July 23, 2015

Rumah Batu Akik Ngrojo: Mengangkat Potensi Batu Akik di Kulon Progo



Rumah Batu Akik Ngrojo: Mengangkat Potensi Batu Akik di Kulon Progo | Mask-ID.com - Beberapa hari ini, rute perjalanan ke kantor berubah sementara. Pasalnya Bintang libur lebarannya panjang, mulai dari H-1 lebaran hingga H+8. Sementara, ayah bundanya cuma libur 4 hari saja. Senin, hari keempat setelah lebaran sudah masuk kerja. Alhasil, Bintang liburan di rumah kakek neneknya. Saya dan bundanya Bintang pun pulang pergi ke kantor dengan rute Kulon Progo - Kota Jogja dengan jarak tempuh kurang lebih 20 Kilometer.

Ada yang menarik perhatian saya saat perjalanan ngantor, yaitu saat beberapa kali melintasi Rumah Batu Akik Ngrojo. Walau bukan penggemar bebatuan khususnya batu akik, rasa penasaran muncul untuk sesekali mampir melihat suasana yang ada di dalam Rumah Batu Akik Ngrojo tersebut. Dan akhirnya, kamis sore (23/7) sepulang kerja, saya pun menyempatkan diri mengunjungi tempat itu.


Rumah Batu Akik Ngrojo, mengangkat potensi batu akik di Kulon Progo | Mask-ID
Suasana di Rumah Batu Akik Ngrojo (Dok. Pribadi)

Sesuai namanya, lokasi Rumah Batu Akik ini berada di Dusun Ngrojo, Nanggulan, Kulon Progo. Tepatnya sebelah timur perempatan Kenteng atau sekitar 50 meter ke arah barat dari Sungai Progo. Menurut saya, lokasinya sangat stategis karena berada persis di pinggir jalan raya. Kalau sudah melihat rumah dengan hiasan patung berupa dua buah cincin batu akik besar di depannya, berarti sahabat sudah sampai di Rumah Batu Akik Ngrojo

Saat dikunjungi, tempat ini ramai sekali. Terdiri dari pengrajin, pedagang dan para pemburu batu akik. Semua kumpul jadi satu. Rumah Batu Akik Ngrojo ini ternyata telah diresmikan oleh Bupati Kulon Progo pada tanggal 11 Juli 1015 lalu.

Memanjakan para pengunjung, Rumah Batu Akik ini menyediakan banyak jenis batu akik seperti Black Code Jogja, Motif Harimau Putih, Teratai Hitam, dan masih banyak lagi. Karena lokasinya berada di Kulon Progo, tentunya ada pula batu akik yang berasal dari daerah ini, unggulannya adalah Batu Akik Pancawarna Gembor yang berasal dari  Perbukitan Menoreh.

Ok, yang gila batu akik bisa merapat. Apakah sahabat ingin menambah koleksi batu akiknya? Kalau ada kesempatan, cobalah kunjungi Rumah Batu Akik Ngrojo. Rumah yang mengangkat potensi batu akik di Yogyakarta, khususnya yang berada di daerah Kulon Progo. #KepoinJogja

Rumah Batu Akik Ngrojo
Dusun Ngrojo, Nanggulan, Kulon Progo, D.I. Yogyakarta
Jam Buka : 10.00 - 21.00 WIB

Get the latest articles of this blog by enter your email address here :

Delivered by FeedBurner

Author : Adi Pradana | Save what I like, all is mine

Hai, nama saya Adi Pradana. Seorang blogger yang berdomisili di Yogyakarta, Indonesia. Terima Kasih telah membaca artikel "Rumah Batu Akik Ngrojo: Mengangkat Potensi Batu Akik di Kulon Progo". Jika ada kritik, saran atau pun tawaran kerja sama, hubungi saya via email ke adi.05mania@gmail.com. Jangan lupa untuk subscribe dan follow blog ini ya. Happy Blogging !

22 komentar:

  1. batu akik memang sudah menjalar ke seluruh nusantara ya....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak Santi. Udah Booming dan menjadi ciri khas Indonesia...

      Delete
  2. batunya emang gede2 banget ya mas aslinya? :o

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saat saya lihat di Rumah Akik Ngrojo, ada batu yang kecil ada yang masih bentuk bongkahan besar mbak Agita.

      Delete
  3. Walaupun bukan penggemar, tapi tetep aja mampir ...hi..hi... penasaran ya... :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak, beberapa kali lewat kok ramai banget. Bikin penasaran pengen liat. Hehehe

      Delete
  4. kayanya bakalan seru deh kalau kunjung ke rumah batu akik :)
    kapan-kapan ah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tapi mayoritas yg ada disana para pria lho.... Ntar kikuk kalo wanita datang ke Rumah Akik Ngrojo. Hehehe

      Delete
  5. saya sampai sekarang masih belum paham batu akik yang dibilang bagus seperti apa, saya ngeliatin black ovalnya suami masih belum ngerti juga dimana bagusnya ya, payah bgt ya hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ga payah kok mbak, cuma beda kesukaan aja. :)

      Delete
  6. memang udah booming batu akik...tapi sekarang udah gak kayak dulu lagi. kayaknya demam hanya sesaat. namun glamour batu akik akan terus sampai nanti, ini terbukti dari dulu martapura kalsel yang merupakan pusat batu akik terbesar seasia tenggara tetap ramai pengunjung dari dulu sampai sekarang....kebetulan saya juga pencinta akik mas...lumayanlah ada beberapa koleksi. itu juga saya dapat dari dulu sewaktu saya masih dibanjarmasin....ok info yang menarik.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mbah Dinan punya koleksi akik ya, kereeen. Btw, makasih sudah mampir di blog kecil ini... :)

      Delete
  7. banyak bangeet ya yang suka
    saya suka liatnya aja :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama mbak Indah, saya juga suka liatnya aja :) Belum tertarik mengkoleksi. Hehehe

      Delete
  8. Salam kenal ya, baru kali ini berkunjung.

    Do mana2 batu akik tengah moncer ya, ayo borong tuh :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam kenal Mbak Hidayah, terimakasih udah sudi berkunjung di blog sederhana ini. Saya ga terlalu excited dengan batu akik kok, hanya penasaran saja. hehehe

      Delete
  9. Jadi ingat suatu sore santri yg ngaji, saya kaget saat melihat di tiga jari ada batu akiknya, hehe... ini anak masih SD kelas 1 kalo ga salah... iseng saya tanya, apa bapakmu bakul akik? Iya jawabnya :) Beberapa hari kemudian sengaja saya ke rumahnya di lain dusun. Benerrr, bapaknya jual batu akik, hehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Serem euy, anak kecil udah pakai batu akik. Hehehe

      Delete
  10. Akik lagi mewabah diseluruh penjuru negeri ini :-)

    ReplyDelete
  11. Batu akik tiba-tiba ngetren gini, harganya jadi melambung tinggi :)

    ReplyDelete
  12. Wah keren, Mas. Saya baru tau keberadaan Rumah Batu AKik ini lho. Makasih infonya ya :) Meski bukan penggemar akik, tapi suka aja lihat nya.

    ReplyDelete
  13. Pengen punya, tapi sampe hari ini belum punya juga si akik ini.

    ReplyDelete

 
©Mask-ID Blog 2017 all reserved | Privacy Policy | Disclaimer | Theme design by Dadang Herdiana | Ping search engines.